Senin, 11 Agustus 2014

Super Hero

Asaaalamualaikum.
Apa kabarnya semua ?
Udah lama sekali rasanya saya tidak tulis update-an di blog ini. Sebab hati saya sampai detik ini masih gundah gulana.

10 Bulan yang lalu tepat di tanggal 04-Oktober 2013 pukul 08:30 WIB, saya kehilangan orang yang paling saya sayang dihidup ini, setengah hidup saya ada padanya. Dia lah super hero saya yang biasa saya panggil dengan sebutan PAPA. yaaaah, saya kehilangan papa! Papa saya menghembuskan nafasnya di salah satu Rumah sakit di kota Medan dengan sudah dirawat selama 2 minggu.

Papa saya orang yang paling hebat yang pernah saya miliki, satu-satu lelaki bahkan satu-satu orang didunia ini yang tidak pernah sama sekali menyakiti hati saya. Selalu membuat saya bahagia dengan semua caranya. Beliau setengah hidup saya, saya sangat dekat dengan papa. Setiap hari papa selalu ada untuk saya, selalu rela anter sekolah hingga kerja dan selalu jemput sekolah, hang out bahkan kampus. Sangat dekat!

2 Minggu masuk rumah sakit. Seminggu sebelumnya saya yang sakit, demam panas tinggi. Saat itu papa marah karena sangat khawatir melihat saya terbaring lemah di tempat tidur. Papa sempat bilang "Adek (panggilan papa unt saya) jangan lah sakit-sakit, papa mohon jaga kesehatan adek buat papa, nnt kalau papa pergi siapa yang ngurusin adek?". Tapi saya sama sekali tidak pernah berfikir kalau papa akan pergi ninggalin saya selamanya. Hari terakhir papa ngantar saya, subhanallah itu hari yang paling indah. Sepanjang jalan kita selalu bercanda, bercerita, berdendang menyanyikan lagu, dan itu sangat indah. Malamnya sepulang kampus juga gitu, kita bercerita kehidupan, banyak amanah yang ditinggalkan papa, banyak nasihat yang diberikan papa untuk hidup ini dan ada beberapa keinginan papa yang ingin dilhatnya dari saya. Tetapi di sela pembicaraan kita papa memang ada bilang "Dek kalau papa egk sempat lihat semua keinginan papa sm adek itu tercapai, jangan lah sedih yaa. Makanya cepat selesaikan kuliahnya ya biar papa bahagia" , tetapi selalu saya naggepinnya ke hal yang positive bahwa papa hanya tidak sempat karena dia sibuk dengan pekerjaannya bukan karena bakal pergi ninggalin selamanya."

Besok paginya, papa masih biasa saja. Memang terlihat lemas pas mengantarkan ayu pergi kerja di depan teras (karena saat itu ayu pergi sendiri naik motor). Selama diperjalanan perasaan memang kurang enak, ada saja yang salah tapi lagi-lagi tidak mau berfikir macem-macem. Sampai akhirnya sore hari ayu di telfon berulang kali tidak terangkat dan setelah di telfon balik ternyata kabar papa masuk rumah sakit. Langsung ayu cepat-cepat pergi kerumah sakit. Sampai dirumah sakit papa terlihat sangat lemas. Papa tidak pernah mau masuk rumah sakit kalau tidak karena sakitnya yang parah sekali. Keeskoan harinya, pagi-pagi papa egak bisa dibangungin dari tidurnya, dan ternyata paginya papa Koma, yaaah KOMA! Sediiih kali rasanya ngeliat papa seperti itu, tidak pernah masuk rumah sakit tapi sekali nya masuk langsung KOMA. Tidak habis-habis nya air mata ini becucuran melihat papa, 5 menit sekali saya masuk ke ruang ICU unt melihat kondisi papa. Berbisik di telinga nya untuk semangat dan ada ayu selalu disampingnya. Sampai papa dibawa ke ruang ronsen dan diperiksa semuanya, tidak sedetik pun saya lepas dari genggaman papa walaupun saat itu papa sangat susah untuk di genggam. Tapi ternyata sakit papa cukup parah, papa pun harus dipindahkan dari rumah sakit itu ke ruma sakit yang lainnya. Lagi-lagi sampai nya dirumah sakit yang baru papa harus masuk ICU, tapi kali ini tidak bisa setiap saat melihat papa di ICU karena pesien nya sanggat banyak di ICU itu. Setelah sehari di rawat di rumah sakit itu, ternyaata dokter menganjur papa untuk di operasi dibagian kepala nya, dikarenakan pembuluh darah di otak kecil papa itu sudah pecah dan darahnya menggumpal di otak kecil papa, akhirnya keputusan keluarga papa di operasi malam itu juga tepat pukul 23:00 WIB. Setelah nya operasi pukul 05:00 WIB papa sadarkan diri, dan nama pertama yang dipanggil papa dalam sadarnya adalah nama saya "AYU". Begitu lantangnya papa selalu memanggil nama saya dan setiap ucapannya, dan papa tidak mampu mengingat siapa pun saat itu, saat pertama kali baru sadrkan diri. Saya merasa bangga, bahagia karena papa begitu mengenal saya dari pada yang lainnya, itu dikarenakan kedekatan saya dengan papa sangat lah dekat. Tapi saya harus terima papa kehilangan banyak memori di kepala nya dan papa tidak stabil. Selain saya yang selalu diingatnya hanyan lah kerjaan dan kerjaannya. Emosi papa juga tidak stabil, lebih sering marah-marahnya. Sangkin seringnya papa panggil nama saya diruang ICU itu akhirnya saya diperbolehkan untuk selalu lama didalam ruangan untuk menenangkan papa agar tidak menggangu pasien yang lainnya. Cukup sulit saya untuk selalu meredam emosi papa dan mengajak papa tidur. Tetapi sesaat papa sadar dan memori nya bagus juga tidak emosi, ada amanah yang dibilang papa "Dek nanti cari lelaki yang seperti papa ya, yang mencintai kamu lebih dari papa atau seperti papa, yang bisa jagain kamu baik dari fisik maupun hati, yang tidak nyakitin kamu, yang mau bekerja keras untuk keluarga nya, kamu dan anak-anak kalian nanti. Kalau nantinya papa tidak bisa ada saat adek nikah, maafin papa ya bukan papa tidak mau menepati janji papa dan melihat cucu-cucu papa dari anak yang paling papa sayang didunia ini, tapi karena allah berkehendak lain. Adek itu orang yang paling papa cintai lebih dari nenek dan mama mu, papa selalu berjuang demi adek, papa begitu sangat mencintai adek. Nanti kalau papa udh egk bisa atau egak bisa jaga adek lagi, semoga adek bisa jaga diri baik-baik sayang, dan papa minta sama allah untuk dikirim kan lelaki seperti papa untuk adek, sekolah yang bener, kerja yang rajin, selalu sabar kalau disakiti sama orang lain dan selalu beribadah dan ingat akan allah jangan pernah lupakan papa juga ya, sini nak papa peluk, papa bahagia sekali punya anak perempuan sehebat ayu". Yaaaah sepanjang itu papa bisa bicara benar dan itu yang buat saya selalu sakit saat mengingat nya. Sesaat setelah papa memeluk saya dia bilang dia mau tidur dan saat itu juga tidak susah meniduri papa tidak seperti biasanya. Berlinang air mata tidak henti melihat papa seperti itu.

Alhamdulillah hasil operasi papa berhasil, dan papa di pindahkan ke ruangan biasa tidak di ICU lagi, tapi tiba-tiba di suatu hari dimana itu sudah dibilang hari terakhir papa dirumah sakit dan akan pulang kerumah, disitu pula lah papa drop lagi. Tensi papa naik lagi tiba-tiba, badannya panas sekali, saat itu saya tidak bisa melihatnya, karena saya yang jg sedang panas tinggi harus tidur karena efek obat yang disuntikkan ke badan saya. Begitu saya bangun papa sudah susah untuk berbicaa dan kejadian KOMA seperti yang pertama terjadi lagi. Papa harus kembali masuk ke ruang ICU. Besok pagi nya, saya yang tidak tidur dirumah sakit malam itu karena harus istirahat total diburu-buru untuk datang kerumah sakit. Ternyata papa sangat gawat waktu itu. Papa sudah susah bernafas, bahkan jantung nya sudah 1 per 1, suster yang mengurus papa di ICU sibuk suruh saya untuk cepat datang ke rumah sakit karena menurutnya saya lah yang harus ada disamping nya saat itu, yaa kepergian papa seakan menunggu saya datang, sesaat setelah saya datang dan membuka pintu, disaat itu juga lah papa menghembuskan nafas terakhir nya dihadapanku. Papa benar-benar begitu sayang dengan saya sampai dia tidak mau melihat saya harus tersedu-sedu menangis karena melihatnya menghadapi sakaratul mautnya hanya saja dia tetap menunggu saya untuk menghembuskan nafas terakhir nyaa. Sedih egak tertolong, bolak-balik saya memeluk tubuh yang terbujur kaku itu dihadapan saya, bahkan sampai saya jatuh ke lantai sangkin saya tidak terima kepergian papa dari hidup saya. Papa setengah hidup saya, dan saya lumpuh tanpa kehadiran nya disisi saya. Saya sampai digendong untuk tidak mendekap jasat papa agar papa segera di bereskan. Saat dibereskan saya melihat semua proses nya, bahkan sampai di selimuti kain sejukur badannyaa. Tak henti-hentinya tangisan yang keluar dari diri saya, sampai akhirnya dibawa kerumah. Tak sanggup rasanya saya saat memandikannya untuk yang terakhir kali dan mencium serta memeluknya untuk yang terakhir kali nya juga. Semua begitu terasa sangat sakit dan terlalu cepat. Saat saya sama sekali belum pernah memberikan kebahagian kepadanya dan belum bisa merealisasikan semua keinginan nyaa. Bahkan janji nya untuk menikah kan saya dengan lelaki terbaik pilihan saya pun beliau tidak sempat. Pedih dan sangat pedih.

Berbulan-bulan saya terpuruk dalam kesedihan dan penyesalan saya. Alhamdulillah saya punya sahabat-sahabat yang selalu ada. Saya hanya pura-pura tersenyum dihadapan mereka tapi tidak sama sekali hati saya ikut tersenyum. Bahkan tidak lama setelah meninggalnya papa datang lah hari raya Idul Adha, itu yang sangat sangat buat saya sakit, saya tak dapat lagi melihat sosoknya ada dihadapan saya dengan semua tingkah lucunya saat Idul Adha tiba.

Sampai sekarang bahkan saya tidak mengerti arti Ikhlas kehilangan papa itu seperti apa. Setiap orang selalu bilang sabar dan ikhlas, saya hanya tersenyum mendengarnya dan berterima kasih karena semua nya masih sangat care dengan saya, tapi siapa pun orangnya pasti tidak bisa merasakan apa yang saya rasakan. Saya seakan hilang arah dengan kepergian papa. Banyak hal yang saya lakukan di luar batas saya biasanya. Saya bisa bersikap tertawa terbahak-bahak bahkan untuk sesuatu hal yang sama sekali tidak lucu. Dan hal-hal lain yang tidak pernah saya fikirkan akan saya lakukan. Bahkan saya sempat marah sama Allah, "mengapa engaku begitu cepat mengambil orang yang paling saya cintai di dunia ini ?" . Saya sempat menyepelekan ibadah kepada Allah, saya sangat sering menangis setiap harinya, sampai mata saya bengkak dan hitam karena menangis terus menerus.

Banyak sekali kenangan yang saya lakukan sama papa. Semangat yang selalu papa kasih setiap paginya, Sms yang selalu masuk di siang hari mengingatkan ayu untuk sholat dan makan, bahkan kesediaan papa untuk mengantar makan siang yang dibelinya ke kantor. Sms papa untuk hati-hati pergi ke kampusnya dan belajar yang baik. Semua itu hal-hal rutin yang tidak pernah ayu dapatkan lagi di setiap hari ayu yang buat semuanya merasa sangat kehilangan. Tidak ada yang pernah seorang pun seperhatian papa terhadap saya, bahkan yang namanya kekasih saya pun tidak sebegitu perhatiannya sama saya. Hilang arah dan sangat hilang arah hidup saya tanpa super hero saya, PAPA. Saya menjadi sangat emosian dan tidak sabar, mudah sekali rasanya hati ini tersinggung dengan perkataan dan perbuatan orang lain terhadap saya, menjadi perempuan yang bahkan tidak perempuan, tertawa besar-besar, sering berkata kasar dan bertingkahh aneh diluaran sana. Dulu semua itu tidak pernah sama sekali saya lakukan. Pengaruh saya belum bisa ikhlas untuk kehilangan papa saya. Bahkan begitu banyak orang dikantor yang bilang saya terlihat sangat lusuh sekarang, jarang ber make up dan bergaya rapi. Yaaa semua nya sudah sangat berbeda sekali sekarang. Saya saja merasa saya kehilangan diri saya sendiri yang seperti dulu lagi. Tidak banyak hal atau prestasi yang saya bisa ukir, semuanya stack sama kesedihan saja.

Papa disana bahagia kan? Terus bahagia yaa, adek disini terus mendoakan untuk kehidupan mu tenang bersama Sang Khalik Allah SWT.
Pa I love you so much, and I miss you so much.
Sering-sering hadir di mimpi adek pa. Terima kasih sudah mendengar semua isi hati adek yang sudah pernah adek sampaikan juga di atas sajadah cerita kepada Allah.

Assalamualaikum

My Super Hero

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar